Blog
Jasa Video eps-production.com

6 Teknik Pencahayaan Terbaik Dalam Film | EPS PRODUCTION

188 Views0 Comment

Dalam sebuah pengerjaan film atau video yang baik memang dibutuhkan anggran yang cukup besar terutama dalam hal pencahayaan, akan tetapi proyek shooting dengan anggaran terbatas dapat membatasi perlengkapan yang digunakan nantinya. Jadi, bagaimana kamu bisa mempertahankan tampilan “sinematik” tanpa sebuah mobil box yang terisi penuh dengan peralatan pencahayaan yang cukup? Dalam artikel kali ini, eps production akan membahas apa arti sebenarnya dari memiliki tampilan sinematik dalam video atau film. Kemudian kami akan menguraikan beberapa teknik pencahayaan yang dapat dicapai dengan anggaran berapa pun. Meskipun pencahayaan sinematik didasarkan pada interpretasi kreatif, prinsip pencahayaan film ini dapat menjadi dasar pilihan kreatif kamu nantinya. Untuk menunjukkan hal ini, kami telah mengambil beberapa contoh tentang bagaimana DOP (Director of photography) terbaik menciptakan efek sinematik tertentu dengan pengaturan pencahayaan yang cermat. Bersiaplah untuk terinspirasi!

  1. Jenis pencahayaan sinematik dalam film

Setiap sinematografer adalah seniman yang membuat keputusan kreatif tentang cara mengarahkan mata penonton dalam frame menggunakan peralatan pencahayaan.

Aplikasinya luas, tetapi interpretasi kreatif mereka adalah yang membuat pencahayaan mereka sinematik (atau tidak). interpretasi kreatif tersebut meliputi :

  • Properti dan elemen pemandangan mana yang harus ditekankan
  • Dari perspektif siapa kita melihat pemandangan, dan seberapa banyak cahaya yang seharusnya dapat mereka lihat
  • Bagaimana karakter berbeda satu sama lain dalam sebuah bingkai
  • Emosi mana yang diekspresikan melalui kekerasan cahaya, atau warnanya

Masing-masing keputusan ini kemudian direalisasikan secara teknis dengan merencanakan dan melaksanakan pengaturan pencahayaan untuk menciptakan efek yang diinginkan. Tetapi seorang sinematografer harus terlebih dahulu membayangkan seperti apa efek yang akan diberikan sebelum menyiapkan peralatan pencahayaan apa pun.

Baca Juga : Hal Yang Perlu Kamu Perhatikan Sebelum Memilih Production House

  1. Pencahayaan dasar: penyiapan pencahayaan 3 titik

Pencahayaan paling dasar dalam film adalah pengaturan pencahayaan tiga titik. Pencahayaan dari tiga arah membentuk subjek kamu dan membedakannya dari backgroundnnya.

Untuk mencapai teknik ini, peralatan pencahayaan film kamu harus menghadap subjek dari tiga arah yaitu: depan, belakang, dan samping (umumnya).

Key Light

Lampu utama adalah cahaya yang paling menonjol di frame. Jadi, jika kamu melihat gambar Amelie di atas, kamu akan melihat bahwa bagian kanan layar dari wajahnya adalah yang paling terang. Itu Key Light nya.

Fill Light

Sederhananya, fill light mengisi bayangan pada frame. Kamu akan melihat bahwa bagian kiri layar dari wajah Amelie berada dalam bayangan. disaat itulah fill light bekerja.

Back Light

Back Light memberikan cahaya tepi ke bagian belakang subjek Anda. Seringkali, cahaya latar memotret dari sudut yang lebih tinggi. Anda dapat melihat bahwa Amelie memiliki kontur ringan di sepanjang bahu dan tengkuknya.

Biasanya Anda ingin mengapit kamera dengan key light dan fill light , yang berjarak sekitar 60 derajat pada sumbu dari kamera Anda.

  1. Soft Light

Ketika berbicara tentang bagaimana sebuah adegan seharusnya terasa secara emosional, satu hal yang sering dirujuk oleh sinematografer adalah seberapa keras atau lembut pencahayaan yang seharusnya.

Jasa Video eps-production.com

Kekerasan atau kelembutan cahaya menyangkut seberapa besar sumber cahaya, dan bagaimana hal itu memengaruhi bayangan pada subjek Anda.

Baca Juga : 8 Tips Membuat Film Dokumenter

Higher Key Light

Jasa Video eps-production.com

Ini adalah efek yang dibuat dengan mempertinggi lampu utama dan menggunakan lampu pengisi dengan murah hati. Ini membuat pencahayaan tetap cerah dan seimbang dalam bingkai Anda, hampir tidak menciptakan bayangan. Ini menyeimbangkan pencahayaan dari objek ke objek dalam bingkai Anda – yang dikenal sebagai rasio pencahayaan Anda.

Diffused Overhead Lighting

Anda dapat melembutkan sumber cahaya dengan bahan difusi seperti gel atau lentera Cina untuk mengurangi bayangan. Ini bagus untuk pengambilan gambar close-up.

  1. Hard Film Lighting

Jasa Video eps-production.com

Sebaliknya, sumber cahaya yang lebih kecil, termasuk sinar matahari yang cerah, akan meningkatkan bayangan pada subjek Anda. Secara konservatif, ini harus dihindari. Tetapi itu juga dapat menciptakan efek dramatis, seperti yang dipopulerkan dalam Film Noirs klasik, yang menampilkan karakter yang mencurigakan dan mudah berubah.

Kicker Light Dengan Soft Fill

Dalam efek ini, cahaya belakang mengenai sisi wajah subjek Anda. Ini dapat menciptakan tepi cahaya malaikat, sementara cahaya pengisi yang sangat lembut membuat wajah tetap bersinar.

Low Key Light

Jasa Video eps-production.com

Pencahayaan kunci rendah mengacu pada meminimalkan, atau menghilangkan, cahaya pengisi bidikan Anda sehingga sengaja dibuat berbayang. Ini dapat menciptakan efek yang dramatis, mencurigakan, atau bahkan menakutkan.

  1. Motivated Lighting

Ketika sinematografer menyalakan satu set, mereka selalu bertanya pada diri sendiri dari mana, dalam adegan, cahaya itu berasal.

Misalnya, mereka mungkin memilih untuk mengambil lampu praktis yang sudah ada di suatu lokasi dan meningkatkan efeknya. Ini adalah pencahayaan termotivasi.

Sinematografer pemenang Oscar Roger Deakins dikenal dengan pilihan pencahayaan yang termotivasi. Pertimbangkan bidikan ini dari karyanya di The Assassination of Jesse James oleh Coward Robert Ford:

Jasa Video eps-production.com

Seperti yang Anda lihat, pencahayaan dalam adegan ini dimotivasi oleh lentera yang dibawa oleh para aktor. Ketika pencahayaan termotivasi dilakukan dengan benar, penonton tidak menyadari kecerdasandari set ini.

Practical Set Lighting

Seringkali, menggunakan lampu yang ada dan soket lampu di sekitar set dapat digunakan untuk menerangi sebuah pemandangan. Ini disebut sebagai pencahayaan praktis, dan sangat berguna ketika Anda perlu menampilkan bagian yang luas dari set, atau memindahkannya dalam waktu yang lebih lama.

Ini adalah kasus di kancah restoran di Moonlight. Dalam sebuah wawancara untuk TIFF Originals, DP James Laxton berbicara tentang bagaimana dia menggunakan pencahayaan set praktis untuk menjaga lokasinya tetap terlihat dalam bingkai lebar.

Intinya, dia menukar bohlam di sumber cahaya yang ada di sekitar restoran untuk membuatnya lebih kuat. Karena pemandangan menunjukkan sebagian besar lokasi mereka, ia mengandalkan sumber praktis, dengan beberapa matt cahaya LED juga disertakan untuk cahaya lembut dan seimbang tambahan.

Jasa Video eps-production.com

Di sini Roger Deakins membahas pendekatannya terhadap pencahayaan praktis, dan mengapa cahaya yang “tidak termotivasi” selalu membawanya keluar dari film.

  1. Pencahayaan film alami

Pencahayaan film alami mengacu pada penggunaan dan modifikasi cahaya yang sudah tersedia di lokasi shooting kamu.

Sebelum shooting, Anda dapat membawa kamera ke lokasi untuk melihat seberapa baik daya tahan cahaya alami. Anda dapat memutuskan dari sana bagaimana lampu tambahan apa yang mungkin Anda butuhkan, atau bagaimana Anda menyesuaikan cahaya. Misalnya, Anda dapat menggunakan papan pantul untuk memantulkan cahaya, atau bendera hitam untuk memblokirnya.

Sinematografer Emmanuel Lubezki memaksimalkan pencahayaan film alami pada The Revenant karya Alejandro Inarritu. Wawancaranya dengan GoldDerby adalah pendahuluan yang bagus untuk menemukan dan mengendalikan cahaya yang tersedia di lokasi pemotretan luar ruangan.

Misalnya, dia berbicara tentang penggunaan Magic Hour, atau cahaya lembut yang diciptakan oleh matahari di penghujung hari, untuk momen-momen tertentu. Dan, lebih jauh, dia berbicara tentang bagaimana pemilihan lokasi, dan bagaimana kemunculannya pada waktu yang berbeda dalam sehari, menciptakan suasana hati yang sesuai untuk pengambilan gambar.

Leave your thought

Need Help? Chat with us